Lanjut ke konten

Covid-19 Meroket, Pemprov Papua Kini Giat Sosialisasi di Fasilitas Umum

Dok Humas Pemprov Papua

Jayapura (KPN) – Penularan Covid -19 di Papua sampai saat ini belum menunjukkan tanda-tanda penurunan kasus. 

Tercatat hingga Senin (26/10/2020), total ada 9.206 kasus dengan Kota Jayapura menjadi tertinggi, yakni 4.614 kasus.

Menyusul Kabupaten Mimika 2410 kasus, Kabupaten Jayapura 587 kasus, Kabupaten Biak 503 kasus serta Nabire 320 kasus.

Menyikapi hal demikian, pemerintah provinsi kini bakal lebih giat mensosialisasikan bahaya penularan Covid ke fasilitas umum, termasuk tempat ibadah, agar masyarakat lebih disiplin menjalankan protokol kesehatan. 

“Sebab kalau semua masyarakat secara teratur menjalankan protokol kesehatan, maka penularan pasti bisa ditekan,” terang Penjabat Sekda Papua Doren Wakerkwa di Jayapura, Selasa (27/10/2020).

Meski penularan masih tinggi, Pemprov Papua masih akan memperpanjang masa penerapan adaptasi tatanan hidup baru dalam menangani penularan Covid-19, selama satu bulan kedepan.

Hal tersebut, sebagaimana hasil pembahasan dengan bersama Forkompinda Papua, serta para bupati maupun walikota. 

“Kita sudah rapat evaluasi, sudah diputuskan untuk kembali memperpanjang masa penerapan adaptasi tatanan hidup baru untuk satu bulan kedepan,” kata ia.

“Memang angka ini berpotensi naik terus hingga mencapai sepuluh ribu kasus dalam beberapa hari kedepan. Tapi kalau kita semua disiplin diantaranya rajin mencuci tangan menggunakan sabun dan menerapkan pola hidup bersih, pakai masker, saya pikir penularan virus ini bisa ditekan,” pungkasnya. (Humas Pemprov Papua)

%d blogger menyukai ini: